Monday, September 8, 2008

D.I.Y TAK PATUT AMBIL PROFIT???

Ini adalah hasil tulisan aku di dalam sebuah fanzine underground yang bergiat aktif di sekitar tahun 2003 - 2004. Aku tak pasti samada fanzine masih wujud ke tidak.... walaubagaimanapun just enjoy reading k.....
Setelah lama aku memencilkan diri dari dunia underground dan aku rasakan bagai sudah ketinggalan jauh. Di zaman millennium yang serba moden ini suasana underground scene kita agak jauh berbeza jika berbanding dengan masa aku mula terlibat dengan underground movement (sekitar awal 90 an). Walaupun sudah lama tidak menjenguk dunia underground sejak kebelakangan ini terbuka pula hati aku untuk kembali bergiat aktif dalam scene kita. Ini kerana disebabkan kemajuan yang melanda di dalam scene kita, jika dulu flyers dan zine cuma pakai tulis tangan tak pun paling cemerlang menggunakan taip electric. Namun sekarang semuanya serba computerized malahan ada sesetengahnya pro print. Ini adalah menunjukkan kesungguhan orang kita di dalam usaha memajukan scene kita. Ini termasuklah usaha semua editor, label, band, promoter, dan lain – lain lagi… syabas aku ucapkan…

Walaubagaimanapun, dari pemerhatian yang telah aku lakukan semenjak dua menjak ni cuma satu isu yang masih hangat diperbualkan oleh para undergrounders kita… kalau dulu kita hangat membicarakan isu rip off yang berleluasa (fuck off to you joe kidd the stupid old bastard!!!) namun sekarang isu rip off sudah tidak menjadi perbualan hangat lagi. Adakah ini bermakna isu rip off sudah kurang ataupun pupus? Jika ya, ini adalah satu perkembangan yang positif!!! Cuma dari dulu sehingga sekarang isu “no profit” masih lagi menjadi agenda di kalangan undergrounders.

Ada di antara kita yang berpendapat bahawa pengambilan untung adalah sesuatu jenayah yang melanggar etika D.I.Y. Apa yang aku kurang faham di sini adalah jika tiada keuntungan berlaku bagaimanakah kitaran kos dan hasil di dalam pembuatan stuff – stuff seperti kaset, cd, zine, t – shirt, dan yang lain – lain??? Ini bermakna jika kita menghasilkan sebuah demo contohnya, sebagai band baru yang line upnya tak mempunyai perkerjaan tetap ataupun berpendapatan rendah (aku rasa rata – rata undergrounders kita mempunyai pendapatan yang cukup – cukup makan). Oleh kerana tiada modal yang cukup untuk menghasilkan rakaman track by track band ini terpaksa membuat live recording di dalam studio seperti rakam kat studio jamming guna hifi or apa – apa yang boleh rakam bunyi. Dengan proses rakaman low budget tadi maka terhasillah debut demo yang berserabut bunyinya (kekadang walaupun adunan musicknya hebat namun kualiti bunyi telah mencacatkan sesebuah lagu). Oleh kerana berpegang atas konsep dan prinsip D.I.Y di mana kita tak patut ambil untung, maka band tersebut terpaksa menjual demo mereka dengan harga yang lebih murah ataupun paling mahal pun cukup – cukup balik modal. Ada sesetengah pihak mengatakan tindakan band tersebut adalah satu sumbangan dalam underground kita. Huh!!! Betul ka??? Ok mari kita tengok dari sudut yang lebih mendalam lagi di mana band tadi menganggung segala kos penghasilan demo mereka dan mereka telah menjual demo mereka dengan harga yang lebih murah ataupun cukup – cukup balik modal. Bagaimanakah mereka hendak memperbaiki mutu bunyi mereka?? Sedangkan pendapatan dari jualan demo mereka hanya mampu untuk menampung kos live recording mereka. Ini bermakna mereka terpaksa merakam demo seterusnya secara live sepertimana debut demo sebelum ini. Adakah ini satu tindakan SUPPORT THE UNDERGROUND SCENE???satu scene yang static!!!! Kes bukan hanya tertakluk terhadap band- band malahan juga dikalangan editor, distributor dan juga label – label yang tumbuh bagaikan cendawan selepas hujan.
Persoalannya adakah kenyataan “No Fucking Profit” relevan dalam scene kita??? Sampai bilakah kita harus static ataupun maintain pada tahap yang kita sedia ada??? Secara peribadi aku berpendapat bahawa pengambilan untung yang berpatutan tidaklah dianggap sebagai melanggar etika D.I.Y . Ini kerana pengambilan untung yang berpatutan penting untuk kita untuk terus survive di dalam scene ini. Aku setuju dengan pendapat underground movement bukanlah tempat untuk mencari kekayaan tapi kalau dah tak ambil untung terus di mana kita nak dapat modal untung membuat sesuatu yang lebih baik kualitinya berbanding dengan stuff yang sebelumnya??? Takkanlah engkorang semua nak tunggu kerajaan bagi subsidi pulak??? Fikirkanlah … bagi aku janganlah kita terlalu taksub dan taklik (thanx joad manggas for the definition) terhadap sesuatu prinsip sehinggakan ia memusnahkan diri kita sendiri.

Apa yang harus dihentikan disini ialah kegiatan pengambilan untung yang extreme seperti menjual demo or zine dengan harga yang luar biasa. Sebagai contoh zine yang ditulis dengan font saiz 14, tebal 70 mukasurat, dan double spacing, isi pulak ntah apa2 malah banyak kesalahan tatabahasa dan ejaan tapi jual harga rm 8 ringgit!!! Ini barulah dikatakan fucking profit!!! This incident should not happen among us Sedangkan dulu KARAKATUAR zine (one of the great local zine I ever read) dengan berbekalkan info yang padat dan pro print ia cuma berharga rm 5 (aku dah lupa harga sebenarnya sila betulkan jika aku silap sorry). Dengan lain perkataan, biarlah harga sesuatu stuff itu berpatutan dan berbaloi untuk dibeli. Kekadang orang tak kisah bayar lebih asalkan hasil yang didapat memuaskan hati…

Apa yang aku ingin sampaikan ialah kita seharusnya mengambil keuntungan yang berpatutan untuk terus maju… bagi aku perkataan profit tetap wujud di dalam D.I.Y cuma ianya haruslah dilakukan secara terkawal. Janganlah kita mengegokan diri kita sendiri dengan tindakan yang boleh merugikan diri sendiri. Tentukanlah tujuan pengambilan sedikit untung itu adalah untuk kepuasan para supporter kita yang tak pernah jemu menyokong segala aktiviti di dalam underground scene kita. Hanya kita yang boleh memajukan diri kita dan sokongan orang lain itu adalah sebagai pemangkin untuk menjayakan usaha tersebut. Fikirkanlah…

Baiklah aku rasa takat ni saja cetusan pendapat aku, aku minta maaf sekiranya terdapat kekurangan dalam artikel yang tak seberapa ini. Maklumlah sebagai manusia aku mempunyai kelemahan yang tersendiri namun aku tetap sedia menerima teguran ataupun nasihat daripada anda semua. Sebarang komen ataupun maklum balas sila layangkan surat anda kepada pihak kami di******* zine…

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

RAKAN & TAULAN

Follow by Email

JUMLAH PELAWAT

SEJAK 8HB SEPTEMBER 2008 (ISNIN) JAM 1.10 PETANG +8GMT